Mata Telinga Mulut dan Hati.

kenal-diri-qalbu-besar

Firman Allah

1- Allah berfirman dalam alQuran :

قُلْ هُوَ الَّذِي أَنْشَأَكُمْ وَجَعَلَ لَكُمُ السَّمْعَ وَالْأَبْصَارَ وَالْأَفْئِدَةَ ۖ قَلِيلًا مَا تَشْكُرُونَ – surah al-Mulk ayat 23

Maksud : Katakanalah ” Dia lah yang menciptakan kamu,dan menjadikan pendengaran,penglhatan dan hati nurani bagi hati kamu.(Tetapi) sedikit antara kamu yang bersyukur.” al-Mulk : 23

2- Allah berfirman lagi :

وَلَقَدْ ذَرَأْنَا لِجَهَنَّمَ كَثِيرًا مِنَ الْجِنِّ وَالإِنْسِ لَهُمْ قُلُوبٌ لا يَفْقَهُونَ بِهَا وَلَهُمْ أَعْيُنٌ لا يُبْصِرُونَ بِهَا وَلَهُمْ آذَانٌ لا يَسْمَعُونَ بِهَا أُولَئِكَ كَالأَنْعَامِ بَلْ هُمْ أَضَلُّ أُولَئِكَ هُمُ الْغَافِلُونَ

“Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk isi neraka Jahannam kebanyakan dari jin dan manusia, mereka mempunyai hati, tetapi tidak dipergunakan untuk memahami [ayat-ayat Allah] dan mereka mempunyai mata [tetapi] tidak dipergunakan untuk melihat [tanda-tanda kekuasaan Allah] dan mereka mempunyai telinga [tetapi] tidak dipergunakan untuk mendengar [ayat-ayat Allah]. Mereka itu seperti binatang ternakan, bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai.”  Al-A’raaf : 179.

3- Allah berfirman juga :

صم بكم عمي فهم لا يعقلون

“Mereka tuli,bisu dan buta sehngga mereka tidak dapat di kembalikan” al-Baqarah : 18

Bait kata-kata yang cantik

Allah swt memberi perumpamaan yang cukup cantik kepada hambaNya.Satu nilai pandang positif yang saya kiranya ianya merupakan nikmat terbesar yang Allah kurniakan kepada hambaNya.Juga nilai pandang Negatif sekiranya kita menyalah gunakan nikmat yang Allah berikan kepada kita di dunia ini.

Mata , Telinga dan Mulut sering kali Allah swt ungkapkan dalam beberapa ayat alQuran.Betapa hebat kuasa Allah menciptakan ketiga-tiga pancaindera ini yang tiap-tiap hari kita gunakan untuk melihat,mendengar dan Bercakap.Bayangkan jika seorang manusia yang biasa di tarik ketiga-tiga nikmat pancaindera ini,pastinya lenyap dan luluh masa hadapannya.

Hebatnya Allah menciptkan nimat ini menandakan bahawa hebat juga kita sebagai hambaNya untuk menjaga dengan baik.Melihat alam ciptaanNya,mendengar ayat-ayatNya,Menyampaikan seruan dakwah kepadaNya.

Akibat Songsang

Jadilah kita seperti lembu dan binatang-binatang yang lain bahkan lebih teruk jika kita salah gunakan nikmat yang Allah bagi.Nampak simple,tapi susah nak jaga.Dengan urusan seharian kita,di Facebook di Instagram dan banyak lagi tempat,terkadang terkucil melihat perkara-perkara yang di larang Allah.Kadang-kala nafsu pula yang mngatasi semua perkara dengan membuat maksiat mata dengan meihat pornografi,mendengar umpatan dan membuat fitnah.

Sumber nafsu juga ada pada ketiga-tiga nikmat yang Allah berikan ini jika di salah gunakan.Mata telinga dan mulut sering kali terbabas tatkala hilang arah nafsu yang tidak di pandu oleh akal.Dan Allah meletakkan kepada tubuh seseorang manusia itu akan rosak sekiranya ketiga-tiga nikmat itu rosak iaitu Hati yang Rosak.

Firman Allah swt :

في قلوبهم مرض فزادهم الله مرضا ولهم عذاب أليم بما كانوا يكذبون

“Dalam hati mereka ada penyakit,lalu Allah menambah penyakitnya itu dan mereka mendapat azab yang pedih kerana mereka berdusta” al-Baqarah : 10

Hati yang Sejahtera

Akhirnya Allah kaitkan ketiga-tiga nikmat yang Allah berikan ini dengan ganjaran bagi yang menjaganya iaitu bertemu denganNya dengan Hati yang sejahtera.Ketiga-tiga nikmat ini kunci untuk seorang hamba Allah menjadi tetamuNya di syurga kelak.

يَوْمَ لَا يَنْفَعُ مَالٌ وَلَا بَنُونَ * إِلَّا مَنْ أَتَى اللَّهَ بِقَلْبٍ سَلِيمٍ

“iaitu pada hari ketika harta dan anak-anak tidak berguna.Kecuali orang-orang yang menghadap Allah dengan hati yang bersih(sejahtera)” as-Syua’ara 88-89

Maka bersihkanlah hati kita dengan menjaga nikmat-nikmat yang Allah berikan kepada kita agar kita bertemu dengan Sang Pencipta kelak dengan hati yang tenang dan bersih.

Beit Rahmah – 19hb Mac 201 – 2:07pm – Bumi Cinta kaherah

Apa tanda dia jodoh kita ?

  


Formula mudah menilai pasangan.
Kadang kala ada sebahagian dari kita tertanya-tanya apakah tanda bahawa seseorang perempuan itu adalah jodohnya.Nampak macam kelakar,tapi suaru hari nanti kita akan tertanya-tanya juga.
Al-Quran memudahkan untuk semua orang tahu ciri-ciri bakal isteri/suami sebelum kita melangkah masuk merisik dan berkenalan dengan seseorang.Allah berfirman dalam alQuran:

الْخَبِيثَاتُ لِلْخَبِيثِينَ وَالْخَبِيثُونَ لِلْخَبِيثَاتِ ۖ وَالطَّيِّبَاتُ لِلطَّيِّبِينَ وَالطَّيِّبُونَ لِلطَّيِّبَاتِ ۚ أُولَٰئِكَ مُبَرَّءُونَ مِمَّا يَقُولُونَ ۖ لَهُمْ مَغْفِرَةٌ وَرِزْقٌ كَرِيمٌ 

Allah S.W.T berfirman, “Perempuan yang jahat untuk lelaki yang jahat dan lelaki yang jahat untuk perempuan yang jahat, perempuan yang baik untuk lelaki yang baik dan lelaki yang baik untuk perempuan yang baik,Mereka itu bersih dari tuduhan orang,Mereka akan memperolehi keampunan dan rezeki yang Mulia(Syurga).” (an-Nur’:26)

Itulah formula mudah Allah berikan pada hambaNya untuk mengenal pasti kedudukan kita bersama bakal pasangan kita.Mengharapkan pasangan seperti bidadari/bidadara perlulah menjadi seperti bidadari/bidadara terlebih dahulu.Melanggar fitrah seseorang manusia yang buruk akhlaknya akhirnya mendapat jodoh dengan wanita atau lelaki yang soleh dan solehah.


Mungkin ada segelintir yang di aturkan Allah dari kalangan mereka yang buruk akhlaknya di jodohkan bersama seorang yang soleh/solehah.Jangan berasa pelik kerana hikmah Allah itu sentiasa ada,mungkin Allah aturkan selepas perkahwinan,mereka menjadi pasangan yang bahagia dan berubah ke arah yang lebih baik.


Jadi bermulalah titik tolak dari awal untuk berubah menjadi taqwa kepada Allah swt dan ikhlas beribada kepadaNya dan akhirnya Allah akan meletakkan kita bersama pasangan yang sama baik dengan kita.



Adakah dia jodohku?


Tiada tanda-tanda bahawa dia adalah jodoh kita,carilah sampai umur ke tua sekalipun,kita tidak akan jumpa ciri-ciri pasangan itu adalah jodoh kita.


Perkara paling penting sekali dalam pemilihan adalah mencari soleh dan solehah dan berusaha sehabis daya untuk mencari yang terbaik.


Dan sebelum melakukan beberapa keputusan,iringi keputusan kita dengan istikharah pada Allah agar pemilihan kita seiring dengan apa yang di tetapkan Allah.Usaha ke arah perkahwinan yang baik dan elakkan dari maksiat.Akhir sekali tawakkal pada Allah swt selepas kita membuat keputusan.


Usaha + Doa + Tawakkal = Tenang.


Cuma saya selitkan satu formula tanda-tanda bahawa dia adalah jodoh kita selepas semua perkara yang saya tulis di atas selesai iaitu ‘Tenang’.


Sepanjang urusan berusaha dan tawakkal itu adakah kita tenang dalam setiap urusan termasuklah tenang menguruskan situasi dan sebagainya.


Jika anda tenang melakukan semua urusan,itu adalah tanda besar bahawa dia adalah jodoh kita.


Bagaimana untuk mendapatkan ketenangan?


Berusahalah untuk dekat pada Allah dan setiap inci keputusan yang kita buat dalam Beit Muslim ini supaya Allah hadirkan ketenangan dalam diri kita dan pasangan.


Beit Rahmah – 11:28am – Kaherah

Bila Hati di Miliki..

       

Hati Pencinta


Cukup matang jika terdetik dalam hati seseorang itu perasan cinta dan sayang pada seseorang yang membuatkan dirinya menjadi angau dan kacau bilau.Namun adakah perasaan yang hadir itu mampu menambahkan iman malah membuatkan dirinya merasakan bertambah bebenan dakwah dan tarbiyah dalam dirinya?

Hati yang sentisa basah dalam mengingati Allah sering kali mengaitkan setiap yang berlaku pada dirinya dengan hikmah yang diturunkan Allah.Oleh kerana itu jugalah Allah memberikan manusia pilihan dalam setiap apa yang berlaku,kerana cinta dan kasihnya Pencipta kepada makhluk ciptaannya.

Dengan pilihan juga,membuktikan bahawa Allah minta untuk kita sentiasa berusaha mencari jalan yang terbaik.Mu’min yang sentiasa bergetar hatinya mengingati Allah akan sering di beri petunjuk dan akhirnya pilihan yang di buat bertepatan dengan apa yang Allah mahukan.(اقراب من صواب)

Syed Qutb seorang pimikir dan mujahid menegaskan dalam menafsirkan surah atTahrim :

﴿ …يَاأَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا قُوا أَنفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا وَقُودُهَا النَّاسُ وَالْحِجَارَةُ عَلَيْهَا 

Seorang yang bergelar mu’min itu wajib baginya mempersiapkan semua persiapan untuk mengutuhkan kubu pertahanan umat islam(qol’ah) iaitu keluarga.Mengutuhkan kubu itu termasuklah menjadikan isinya di penuhi nilai iman dan taqwa dalam diri semua ahli keluarga.Dan persiapan itu juga termasuklah mencari seseorang yang mampu memberikan nilai taqwa dan imani itu kepada semua ahli.Maka itu wajiblah seorang mu’min itu mencari isteri yang solehah yang mampu menerajui kubu pertahanan umat islam itu”



Tiada cinta yang tinggi berbanding cinta pada Ilahi.


Dalam hadith 40 Nawawi,terdapat hadith yang menceritakan bahawa kejadian manusia itu termasuklah ditiupkan roh dan di tulis baginya ajal,baik buruk dan jodoh.


Seawal usia 25tahun arRasul saw berkahwin bersama pasangan pilihan hati baginda saw , Saidatina Khadijah.Sehinggalah ketika baginda berusia 40 tahun dan akhirnya Saidatina Khadijah r.anhu bertemu sang pencipta selepas kenabian Rasulullah saw.Ketika itu juga lah,baginda sangat sedih setelah kehilangan bukan seorang bahkan dua orang insan yang baginda cintai iaitu Pakcik Baginda saw,Abd Muttalib.Dan akhirnya Allah hiburkan hati yang sedih pada baginda Rasulullah saw itu dengan peristiwa israk dan mikraj.


Begitulah kisah cinta dan hati seorang petunjuk dan murabbi.


Berumur 25tahun merupakan umur yang sangat matang dalam memikirkan dan mendirikan rumah tangga,begitulah juga dengan sunnah yang terjadi baginda arRasul yang berkahwin pada umur 25tahun.Datanglah apa sahaja ujian,pastinya seseorang manusia itu memerlukan peneman dalam hidupnya.


Kisah cinta seseorang itu pasti berbeza,tetapi perlulah berlandaskan syara’ dan ketetapan Allah.

  • Cinta Syaitan : Cinta penuh dengan maksiat dan zina,akhirnya akan bawa kepada kerosakan maruah keluarga.
  • Cinta Nafsu : Cinta yang kadang-kadang tergelincir dan adakalanya boleh mendatangkan fitnah pada agama,contohnya cinta enta enti
  • Cinta Syarie‘ : Cinta yang di anjurkan islam,tiada istilah berpegang tangan dan  maksiat,mahkan terus berniat melansungkan perkahwinan dan akhirnya berkahwin(Bercinta selepas nikah)


Pilihlah pada ketetapan yang ada.Pilihan Allah berikan bukan kerana Allah benci bahkan Allah sayang pada hambaNya.

Allah berfirman :

فَأَلْهَمَهَا فُجُورَهَا وَتَقْوَاهَا8

“Maka kami mengilhamkan pada kamu samada jalan buruk atau jalan taqwa”


Maka seperti awal tadi ‘pilihan’ menunjukkan kepada kita bahawa Allah meminta kepada kita untuk berusaha mencari dan memilih yang terbaik.Pilihlah pasangan hidup yang terbaik agar kubu pertahanan yang bakal kita bina bertambah kuat dan utuh dari di masuki musuh.



Bumi Cinta Mesir,Kaherah.

2215,Beit Rahmah.

13hb Mac 2015