Mengurus Karakter bersamaTarbiyah.

3832-0_663_382

 

Karakter merupakan fitrah yang perlu ada pada setiap yang bergelar manusia.Allah menciptakan manusia dengan pelbagai keadaan dan pelbagai bentuk.

Kadang kala karakter dapat menjadikan kita keaarah kebaikan,dan kadang kala mengundang kearah keburukan.

*****

Seperti contoh SA Umar ra yang melayan karakternya dengan baik.Dengan di sebabkan ketegasannya Islam terbela selepas beliau memeluk agama islam,dan juga dengan sebab ketegasannya juga,dia menemui islam selepas hampir ingin membunuh adiknya dan ketika itu cahaya hidayah Allah tiba.

Begitulah contoh seorang sahabat Nabi yang menyeimbangkan karakternya bersama islam.

*****

Lihat pula bagaimana seseorang manusia itu perlu menyeimbangkan nilai tarbiyah dalam diri dengan karakter yang ada padanya.Seperti contoh karakter seorang yang pendiam.Adakah selamanya dia akan berdiam,sehinggakan dia tidak mampu menjadikan dirinya sebagai agen perubahan di tengah masyarakat yang hampir musnah?

Adakah dia lupa bahawa Rasulullah pernah bersada:

“Barang siapa yang melihat kemungkaran,hendaklah dia menegeur dengan tangan,jika tidak mampu dengan lidah,jika tidak mampu dengan hati dan itu adalah selemah-lemah iman”

Jika dia tidak memandukan karakter dirinya dengan penyeimbangan tarbiyah,dia tidak mampu untuk sentiasa melakukan kebaikan akhirnya dia akan terus tenggelam hanyut bersama masyarakat yang hampir musnah itu.

Begitu juga seperti contoh karakter mereka yang sentiasa berjenaka,akhirnya karakter ini memusnahkan dirinya dengan keadaan sekelilingnya yang kurang hormat padanya akibat karakter yang sentiasa penuh dengan cerita-cerita jenaka lawak yang mungkin sahaja boleh memalukan seseorang atau mungkin sahaja menjadi penipuan.

Jikalah karakternya di pandukan dengan penyeimbangan tarbiyah dalam diri,pasti karakter jenaka itu mudah untuk melakukan dakwah pada masyarakat akibat dari karakternya sebagai seorang penghibur dan mudah untuk berkenalan dengan semua lapisan masyarakat.

*****
Kesimpulannya,Karakter tidak dapat di ubah.Jika di ubah sekalipun,pasti akan ada wujud karakter dalam dirinya.Dan karakter perlu di seimbangkan dengan tarbiyah dzatiyah dalam diri iaitu perubahan kearah kebaikan dalam diri supaya karakter yang ada padanya akan berpandukan alQuran  dan asSunnah.

Karakter yang membawa ke arah kebaikan adalah karakter mereka yang menyeimbangkan dirinya dengan tarbiyah.

 

Kaherah. 3hb 12/2015 (Rabu) 06:25 *Teratak kami

Advertisements

Bagaimana menjadi Kader Dakwah (Daie) ?

kader-dakwah

 

Beberapa petikan penting yang sering di tonjolkan oleh pemikir-pemikir harakah seperti Syed Qutb,Muhammad Qutb dan ramai lagi yang sering kali menitikberatkan mengenai aset dan nilai seseorang yang memeluk islam dan bergelar manusia.

Umat islam mempunyai aset tersendiri sehinggakan mereka merasakan bahawa agen perubahan itu hanya ada pada mereka.Bukan itu sahaja,malah terdapat satu nilai terbesar dalam diri mereka iaitulah dengan menggunakan manhaj(jalan) “memimpin” dan “akidah”

*****

Kita semua di kelilingi oleh faktor jahiliyah,dari Timur hinggalah ke Barat.Terdapat beberapa perkara jahiliyah yang masih di kekalkan sehingga sekarang,malahan umat islam sendiri terlupa dan tidak merasakan mereka di kelilingi jahiliyah.

Jahiliyah zaman sekarang lebih buruk dan dasyat berbanding dengan zaman jahiliyah dahulu kala.Jahiliyah dahulu kala masih dapat di kesan dan di pamerkan pada masyarakat.Dengan membunuh anak perempuan hidup-hidup,berzina dan bermacam-macam lagi.Beza dengan jahiliyah zaman sekarang yang seolah menutup semua sistem islam yang ada.Seperti contoh sistem Demokrasi yang di bawa oleh Karl Marx yang mengasaskan pelbagai jenis pemikiran yang menutup sistem islam dan melawan sistem keagamaan.

*****

Akhirnya sistem-sistem yang di buat oleh tangan-tangan barat ini gagal dan tidak berkembang, sebaliknya mereka jauh sekali mengejar sistem yang terbaik kerana terdapat juga sistem kasta yang berlaku dan akhirnya sistem yang mempunyai aset juga yang dapat menyelesaikan semua ini iaitulah sistem islam.

Islam datang dengan penuh aset dalam diri umat islam.Datang sebagai agen perubahan dan pemimpin dan akhirnya memimpin umat ini menuju sistem islam yang datang dari Allah swt.

Tidak di sangkal lagi,umat islam yang mempunyai akidah dan manhaj Islam itu bertanggungjawab mencabut segala agenda-agenda jahiliyah yang ada pada umat islam ketika ini.

Adapun islam tidak boleh berkembang dari dalam masyarakat yang tidak faham islam.Oleh itu,perkara pertama yang perlu di lakukan oleh seorang daie adalah pulihkan masyarakat dengan kesedaran islam dan akhirnya membentuk masyarkat islamiah (Musjtamak muslimah) yang mana akan menjadi agen perubahan pada masyarakat yang lain.

*****

Masdar(sumber) utama kita adalah alQuran dan asSunnah.Selain daripada cedokan alQuran dan asSunnah adalah keluar dari islam dan boleh jadi sumber mereka bercampur-campur,tidak seperti sahabat yang direct menerima tarbiyah dari Allah yang menurunkan alQuran secara berperingkat-peringkat supaya umat ketika itu melaksanakan suruhan secara segera seolah seperti satu arahan dari seorang majikan.Umat sahabat ketika itu ibarat menunggu arahan semua perkara dari Allah swt dan merasakan Allah sentiasa memerhati tingkah laku mereka (Ein Allah).

*****

Langkah pertama yang perlu di lakukan oleh seorang kader dakwah(Daie) adalah sentiasa menegakkan islam ketempat yang tinggi dalam masyarakat ketika dalam proses memulih.Menegakkan islam secara tinggi itu bermaksud bahawa tiada yang tinggi selain islam dan islam adalam cara jalan hidup.

Menolak semua yang bukan islam seperti Liberalisme,Pluralisme, dan bermacam lagi adalah salah satu contoh perkara yang di lakukan daie untuk tegakkan islam.

———————————–

sumber rujukan: Maalim fi Toriq (Petunjuk sepanjang jalan)

Kaherah: 2hb 12/2014 (Selasa) 08:02pm